Melamar

Written By puterablog1malaysia on Tuesday | 7:57 AM


Bagaimana untuk memulakan langkah pertama untuk meminang atau melamar pasangan hidup anda menurut Islam?

Secara ringkas, di dalam Islam, terdapat 2 bentuk lamaran yang boleh dipraktikkan:
 1) Melamar melalui wali wanita itu.
2) Melamar terus kepada wanita tersebut. (Lamaran jenis ini menandakan wanita itu berhak ke atas dirinya).

Berikut pula adalah cara yang dianjurkan untuk melamar

1) Tertarik dengan seseorang kerana agama, akhlak, budi pekerti, rupa, keturunan atau apa sahaja sebab.

2) Berbincang dengan keluarga sendiri. Tanya pendapat mak ayah. Restu mak ayah amat penting dalam perkahwinan.

3) Berlakunya usaha melamar, sama ada menggunakan utusan, orang tengah atau diri sendiri.

4) Jika yang dilamar bersetuju, hantar rombongan melamar/meminang daripada pihak keluarga.

5) Perkenalan dan taaruf berlaku hanya SETELAH peminangan berlaku.

4 langkah sahaja. Mudahkan perkahwinan?

Yang menjadi isunya, praktikal lamaran yang dilakukan oleh kita sekarang. Lihat ini:

1) Perhubungan bermula dengan berkawan terlebih dahulu antara lelaki dan perempuan, sama ada rakan sekelas atau rakan sekerja.

2) Mula timbul rasa cinta antara kedua-duanya. Kemudian, melangkah ke tahap yang lebih serius. Makan bersama, menonton wayang bersama, menghabiskan kredit telefon setiap malam dan sebagainya.

3) Cinta semakin membara. Mula memanggil masing-masing dengan gelaran bi (hubby, baby), sayang dan sebagainya.

4) Meluahkan isi hati kepada pasangan (the proposal).

5) Jika diterima, rombongan meminang mungkin serta merta dihantar atau masih tak kunjung tiba. Perhubungan tetap seperti langkah-langkah yang telah diceritakan di atas.

Kesimpulan

Islam telah menganjurkan cara terbaik untuk melamar teman hidup anda. Bebas zina. Bebas dosa. Dosa ini akan menghantui kita. Percayalah.

Perkahwinan ini ibadah. Mana mungkin status ibadah itu akan menjadi berkat jika jalan untuk melakukan ibadah itu dipenuhi dosa. Saya khuatir, kerana dosa itu, perkahwinan nanti tiada keberkatan dan porak peranda akhirnya. Mahukah anda?

Renungilah dengan akal yang berfikir.


Recommend on Google