Home » , , » Ujian Dari Allah (Kita Bertanya – Allah Jawab)

Ujian Dari Allah (Kita Bertanya – Allah Jawab)

Written By puterablog1malaysia on Friday | 3:25 AM



KENAPA AKU DIUJI?
QURAN MENJAWAB
Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; 
‘Kami telah beriman’(‘I am full of faith to allah’) sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji org2 yang sebelum mereka, maka sesungguhnya ALLAH mengetahui org2 yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui org2 yang berdusta
(Surah AL-ANKABUT ayat 2-3)

KITA BERTANYA: 
KENAPA AKU TAK DAPAT APA YANG AKU IDAM-IDAMKAN?
QURAN MENJAWAB
“Boleh jadi kamu membenci sesuatau tu padahal ia amat baik bagimu,dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu,padahal ia amat buruk bagimu,ALLAH mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.’
(Surah AL-BAQARAH ayat 216)

KITA BERTANYA: 
KENAPA UJIAN SEBERAT INI?
QURAN MENJAWAB
“ALLAH tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya”
(Surah AL-BAQARAH ayat 286)

KITA BERTANYA: 
KENAPA RASA FRUST?
QURAN MENJAWAB
“Janganlah kamu bersikap lemah,dan janganlah pula kamu bersedih hati , padahal kamulah org2 yang paling tinggi darjatnya,jika kamu org2 yang beriman”
(Surah AL-IMRAN ayat 139)

KITA BERTANYA: 
BAGAIMANA HARUS AKU MENGHADAPINYA?
QURAN MENJAWAB
“Wahai orang-orang beriman!Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan),dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh,di medan perjuangan,dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah(be fearfull of ALLAH The Almighty)kamu kepada ALLAH supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan).”
“Dan mintalah pertolongan (kepada ALLAH) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang;dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk”
(Surah AL-BAQARAH ayat 45)

KITA BERTANYA: 
APA YANG KITA DAPAT DARIPADA SEMUA INI?
QURAN MENJAWAB
“Sesungguhnya ALLAH telah membeli dari org2 mu’min diri,harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka……..?
(Surah AL-TAUBAH ayat 111)

KITA BERTANYA: KEPADA SIAPA AKU BERHARAP?
QURAN MENJAWAB
“Cukuplah ALLAH bagiku ,tidak ada Tuhan selain dari NYA….Hanya kepadaNYA aku bertawakkal.”
(Surah AL-TAUBAH ayat 129)

KITA BERKATA: 
AKU TAK DAPAT TAHAN!!!!
QURAN MENJAWAB
“………………….dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat ALLAH.Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat ALLAH melainkan kaum yang kafir.”
(Surah YUSUF ayat 12)

JANGANLAH KITA MENGELUH RAKAN-RAKAN…KERANA ADA ORANG YANG LEBIH BESAR DUGAAN BERBANDING KITA…..HANYA PADA NYA KITA BERSERAH…..


Dan kita pun diuji…
Jalan kebenaran itu tak pernah sunyi daripada ujian. Satu demi satu ujian akan terpaksa didepani, dalam usaha merebut reda dan syurga Allah.

Ujian datang bertahap :-
Tahap 1: Bermula apabila kita mula mendapat hidayah.
Tahap 2: Pula ialah dengan kita perlu buktikan iman kita dengan tunduk sepenuhnya kepada Islam secara total, bukan mengambilnya separuh-separuh.
Tahap 3: Pula mengkehendaki kita meneruskan keimanan kita dengan hijrah dan jihad.
Tahap 4: Pula ialah tahap ujian kesabaran berpanjangan yang akan melayakkan kita untuk salah satu daripada 2 kebaikan: Hidup mulia atau mati sebagai syuhada.



Berikut ialah penjelasan ringkas setiap tahap:
1: Awalnya ujian ialah ujian untuk memilih jalan yang hak ataupun jalan yang batil. Jalan kebenaran hujungnya memang indah kerana di situlah syurga. Namun untuk berjalan di atas jalan kebenaran tidaklah mudah kerana ia tidak pernah sunyi daripada ujian dan tentangan yang pahit dan menyakitkan.

Kamu sungguh-sungguh akan diuji terhadap hartamu dan dirimu. Dan (juga) kamu sungguh-sungguh akan mendengar dari orang-orang yang diberi Kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah, gangguan yang banyak yang menyakitkan hati. Jika kamu bersabar dan bertakwa, maka sesungguhnya yang demikian itu termasuk urusan yang patut diutamakan.
(Surah Ali Imran, surah ke 3 ayat 186)

(Dalam ayat ini, Allah memberitahu tentang 2 ujian terawal yang perlu kita hadapi dalam mencari kebenaran (Islam). Ujian pertama adalah daripada dalam diri berupa ujian berbentuk harta dan dunia kita sendiri. Ramai yang apabila terkena dengan ujian ini terus mengambil langkah menjauhkan diri daripada Islam dan Jihad untuk menegakkan Islam. Lalu, kerana takut, mereka menjauhkan diri daripada golongan-golongan Mujahidin yang ingin mengajarkan dien dengan cara mengobarkan semangat jihad dalam diri mereka.

Kalaupun mereka lepas ujian awal ini, biasanya mereka akan gagal melepasi ujian kedua yang datangnya daripada luar berupa kutukan dan cercaan serta sindiran yang memperlekehkan malah menakut-nakutkan seseorang itu daripada terus mendengar nasihat dan ilmu daripada Mujahidin. Justeru, sekiranya kita gagal dalam ujian awal ini, adakah kita yakin akan dapat melepasi ujian berikutnya?)

2: Ujian kedua mengkehendaki kita memilih Islam sebagai syariat hidup kita. Dengan kata lain, kita mengikuti Islam sepenuhnya dan bukannya hanya sekadar sebahagian sahaja.

Dan Kami telah turunkan kepadamu Al-Quran dengan membawa kebenaran, membenarkan apa yang sebelumnya, yaitu kitab-kitab (yang diturunkan sebelumnya) dan batu ujian terhadap kitab-kitab yang lain itu; maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang Allah turunkan dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu. Untuk tiap-tiap umat di antara kamu, Kami berikan aturan dan jalan yang terang. Sekiranya Allah menghendaki, niscaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah hendak menguji kamu terhadap pemberian-Nya kepadamu, maka berlomba-lombalah berbuat kebajikan. Hanya kepada Allah-lah kembali kamu semuanya, lalu diberitahukan-Nya kepadamu apa yang telah kamu perselisihkan itu. (Surah Al-Maidah, surah ke 5 ayat 48)

(Ayat ini, Allah menerangkan bahawa Allah menurunkan Islam sebagai satu ujian kepada manusia. Justeru tidak hairanlah mengapa ada di antara manusia yang beriman, ada yang munafiq dan ada pula yang kufur kepada Allah. Mereka-mereka yang beriman membuktikan bahawa mereka sanggup berhadapan dengan segala rintangan yang terpaksa dihadapi sebagai Muslim. Mereka nampak Islam itu sebagai suatu kebenaran lalu mereka tempuhi juga walaupun sukar.

Dikalangan Munafiq dan Kafirin pula, mereka terbahagi dua. Pertama ialah mereka yang nampak Islam itu sebagai kebenaran, namun kerana ujian yang datang daripada dalam diri mahupun luaran mereka sendiri, maka mereka gagal memilih Islam sebagai Dien (cara hidup). Golongan kedua pula ialah mereka yang telah dibutakan mata hati mereka oleh Allah sedari awal. Lalu mereka langsung tidak pernah nampak Islam sebagai kebaikan seumur hidup mereka. Justeru, kita harus sanggup berdepan dengan ujian untuk menjadikan kehidupan kita sepenuhnya mengikuti Islam.)

3: Ujian ketiga pula lebih getir. Dalam ujian ini, Allah ingin pula mengetahui tentang manusia-manusia yang setelah berjaya melepasi ujian kedua, sanggup pula berdepan dengan cabaran yang lebih mencengkam di medan perjuangan.

Sesungguhnya Kami telah mengutus rasul-rasul Kami dengan membawa bukti-bukti yang nyata dan telah Kami turunkan bersama mereka Al Kitab dan neraca (keadilan) supaya manusia dapat melaksanakan keadilan. Dan Kami ciptakan besi yang padanya terdapat kekuatan yang hebat (untuk berperang) dan berbagai manfaat bagi manusia (kegunaan untuk selain perang) , (supaya mereka mempergunakan besi itu) agar Allah mengetahui siapa yang menolong (agama) Nya dan rasul-rasul-Nya padahal Allah tidak dilihatnya. Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Maha Perkasa.
(Surah Al-Hadid, surah ke 57 ayat 25)

(Dalam ayat ini, Allah ingin mengetahui siapakah diantara hamba-hambanya yang sanggup menggunakan Al-Quran, As-Sunnah dan kekuatan besi (senjata) untuk berperang menegakkan Islam. Walaupun mereka tidak pernah melihat Allah, namun mereka yakin penuh pada-Nya dan sanggup pula mengorbankan dunia dan diri mereka semata-mata untuk Allah. Adakah kita sanggup menggalas bebanan/ujian ini? Sekiranya sanggup, maka kita akan digelar sebagai Mujahidin.)

4: Ujian keempat pula adalah ujian untuk mereka yang telahpun menjadi Mujahidin. Ujian kali ini menjadikan nyawa sebagai galang ganti syurga nan abadi.

Apabila kamu bertemu dengan orang-orang kafir (dalam jihad) maka pancunglah batang leher mereka. Sehingga apabila kamu telah mengalahkan mereka maka tawanlah mereka dan sesudah itu kamu boleh membebaskan mereka atau menerima tebusan sampai perang berhenti. Demikianlah, apabila Allah menghendaki niscaya Allah akan membinasakan mereka tetapi Allah hendak menguji sebahagian kamu dengan sebahagian yang lain. Dan orang-orang yang gugur pada jalan Allah, Allah tidak akan menyia-nyiakan amal mereka. Allah akan memberi pimpinan kepada mereka dan memperbaiki keadaan mereka, dan memasukkan mereka ke dalam surga yang telah diperkenalkan-Nya kepada mereka. 
(Surah Muhammad, surah ke 47 ayat 4-6)

Firman-Nya lagi:
Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman. Jika kamu (pada perang Uhud) mendapat luka, maka sesungguhnya kaum (kafir) itu pun (pada perang Badar) mendapat luka yang serupa. Dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu, Kami pergilirkan di antara manusia (agar mereka mendapat pelajaran); dan supaya Allah membedakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir) dan supaya sebagian kamu dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada. Dan Allah tidak menyukai orang-orang yang zalim, dan agar Allah membersihkan orang-orang yang beriman (dari dosa mereka) dan membinasakan orang-orang yang kafir. Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antaramu, dan belum nyata orang-orang yang sabar (menanggung ujian dalam jihad). 
(Surah Ali-Imran, surah ke 3 ayat 139-142)



(Dalam ayat ini, setelah mengetahui siapakah yang mahu menjadi Mujahidin untuk membela dan menegakkan Islam, Allah melanjutkan ujian untuk memilih manusia-manusia terbaik yang sanggup berperang mati-matian untuk meraih gelaran syuhada. Syuhada merupakan pilihan daripada Allah.

Setelah melepasi ujian peperangan yang dipenuhi dengan pelbagai dugaan, rintangan dan pengorbanan, mereka tetap tabah dan bertahan. Justeru tidak hairanlah mereka mendapat kehormatan seperti itu, sekalipun mereka mati diatas katil dan bukannya medan perang -asalkan mereka sebelumnya sungguh-sungguh ‘mencari kematian’ dalam medan jihad-)






0 Rakyat Bersuara:

Post a Comment

Recommend on Google